Archive | March 2011

Panas peringatan

Bismillahirrahmanirrahim

‘the weather is really hot, if i have the thermometer now, i want to measure the temperature’

Keluh rakan sekerja saya yang merupakan guru physic.

‘ me too, if i have the aircond, i’ll make sure it will always on for 24 hours’


Perbualan kami sememangnya terganggu dek kerana terasa ‘ bahang dunia’.

Melihat pelajar-pelajar meneruskan aktiviti ko-kurikulum yang sememangnya wajib setiap minggu tanpa kompromi, tangan kami tidak berhenti ‘bekerja’, ‘mengibas’ menghilangkan sedikit rasa panas.

Risau dengan keadaan semasa cuaca yang kadangkala panas melampau dan hujan kilat yang seringkali menjengah.

Akhirnya, saya sendiri yang tidak sihat. Sakit tekak, panas hujan, batuk, dan pengajaran saya sememangnya terpaksa ditangguhkan kerana saya diberi cuti oleh doktor.

Dunia semakin tua, saya juga semakin ‘terkena’ kesan pemanasan global yang berlaku.

Hangat juga dengan isu-isu polimik politik semasa, senaman poco-poco yang diharamkan dan juga keadaan sosial yang meruncing. Tandanya apa?

Aduhai diri..

Tidak ada enaknya kehidupan dunia ini kerana intinya berisi ingatan akan usia tua dan mati.

Masa masih ada, moga masih bisa mengambil ibrah dan pengajaran setiap yang berlaku.

Saya sedang bercuti, kesan dari panas peringatan.

Sedar dari lena

Bismillahirrahmanirrahim

Perlu paksa diri untuk membuat sesuatu yang lebih baik. Hari ini setelah sekian lama, saya gagahkan jua untuk menulis.

Proses adaptasi setiap individu itu berbeza. Sampai kini, sebulan dua bukan masa yang cukup untuk saya. Semalam, hari ini akan datang, saya sendiri tidak pasti bila saya akan benar-benar menerima keadaan yang tersedia.

Kelu

Lesu

Semuanya bercampur baur. Bukan saya tidak membuka blog, cuma saya lebih senang membiarkannnya kosong begitu sahaja, mungkin sedang mencari masa, sehingga tidak berjumpa-jumpa pengakhirannya.

Mencari-cari rentak untuk menulis, melakarkan sesuatu untuk tatapan buat diri dan teman-teman pembaca.

Ini silap diri, akhirnya saya malu sendiri.

Sudah tiba masanya segalanya berlalu pergi. Yang ada kini masa depan yang sedang bersedia dicorakkan.

Realitinya tugas menjadi pendidik sememangnya mendesak emosi, fizikal saya berjalan tiada henti, seakan masa pinjaman 24jam tidak pernah mencukupi.

Lihat sahaja keputusan SPM yang telah keluar, tahniah, pencapaiannya sememangnya yang terbaik sejak 4 tahun yang terdahulu. Lihat juga imbasan keruntuhan masalah akhlak yang semakin merudum tahap prestasinya. Mana yang kita mahu? Saya yakin jiwa-jiwa pendidik sedar akan realiti ini.

Bagaimana tugas ‘menjadikan’ manusia ini semakin hari semakin sukar.

Masyarakat pincang hasil didikan guru-guru yang mementingkan exam oriented sehingga hilang nilainya keseimbangan sebagai manusia. Saya tidak salahkan guru, kerana saya juga salah seorang anggota guru tersebut. Dimana nilai JERIS (Jasmani, Emosi, Rohani, Intelektual dan Sosial) yang menjadi kiblat dalam falsafah pendidikan kebangsaan? Adakah dilunaskan sebaiknya?

‘saya mengajar matematik kepada abu’ atau ‘saya mengajar abu, matematik’ ?

Mana yang lebih dominan?

Hakikatnya seringkali tersasar. Yang diajar merupakan jiwa-jiwa manusia. Silibus, matapelajaran hanya merupakan ‘medium’.Bila matlamat sudah tersasar maka hasil akhirnya produk yang dihasilkan penuh lompang-lompang yang dituntut untuk diperbaiki.

Gagasan ini gagasan besar.

Pendidik harus faham tugasnya kian lama kian berat. ‘keseimbangan’ yang hilang perlu dikembalikan semula.

Saya sudah sedar dari lena.

Saya masih di sini.

Moga-moga ALLAH redha. Ameen.

p/s : terima kasih teman-teman yang terus ‘mengasak’, ‘mendesak’ saya untuk terus menulis, hasilnya kalian berjaya, biarpun lebih dua bulan, namun saya berjaya juga menulis semula akhirnya. 🙂