Jatuh Cinta dengan BUMI CINTA

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdullilah

Saya berusaha menyiapkan beberapa kerja rumah secepatnya memandangkan ada tujuan lain yang perlu diselesaikan. Syukur, mudah sahaja saya temui ‘parking’ kali ini, biarpun sebenarnya keadaan amat sibuk di sekitarnya.

Akhirnya saya temui BUMI CINTA.

Kira-kira sejam saya berada di kedai buku, mencari dan meniliti bahan bacaan baru yang ada. Hasilnya, saya ambil beberapa buah buku dan salah satunya BUMI CINTA karya terbaru Habiburrahman El Shizary. Tujuan saya sememangnya ingin membawa beberapa ‘ole-ole’ untuk menemani sepanjang pemusafiran saya kelak.

Hasrat hati ingin menangguhkan dahulu pembacaan seperti hari yang ditetapkan namun saya batalkan sahaja akibat tidak dapat memendam rasa ingin tahu tatkala meneladani helaian demi helaian Bumi Cinta. Saya tidak sabar untuk meneliti dan menghayatinya.

Alhamdullilah, dalam tempoh tiga hari ini, saya berjaya cermati novel setebal 722 muka surat.

Ternyata saya jatuh cinta dengan BUMI CINTA. Sememangnya, novel ini amat sarat dengan pengajaran dan benar-benar tidak mengecewakan.

Ada apa dengan BUMI CINTA?

Kelainan novel ini pertamanya adalah setting yang digunakan oleh Habiburrahmana ternyata berbeda dengan novel sebelumnya, iaitu Ayat-ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih. Tidak seperti novel-novel sebelumnya yang berlatarbelakangkan bumi Mesir, pada kali ini penulis mengajak pembaca menikmati dan mengeksplorasi keindahan bumi Rusia khususnya kota Moscow.

Hakikatnya novel ini adalah novel cinta. Aroma cintanya begitu sarat di sana sini. Hanya yang menjadikan ia novel cinta Islami, apabila penulis berjaya menambah warna-warni Islam di sepanjang pengkisahannya. Saya cuba bersabar untuk mengikuti novel ini untuk melihat cerita demi cerita demi mengetahui kesudahan kisah cinta para wataknya, khususnya Ayyas dan tiga lagi gadis lain di dalam novel ini.

Bumi Cinta berbumikan tanah asing yang pernah menempatkan Lenin dan Stalin, suatu negara yang menurut Habiburrahman adalah negara yang amat bebas dan paling menjunjung tinggi seks bebas. Negara bekas penganut fahaman komunis yang menafikan Tuhan dan itulah yang perlu kita selami melalui watak Ayyas sendiri penat menghadapi ujian demi ujian di sana.

Namun, ada beberapa perkara yang perlu diberi perhatian di dalam novel ini. Jika dalam ayat-ayat cinta kita punya Fahri, ketika cinta bertasbih kita punya Khairul Azzam dan dalam novel ini juga kita punya Muhammad Ayyas. Watak yang digambarkan terlalu ideal dan mempunyai pakej lengkap sebagai seorang lelaki idaman gadis-gadis. Ayyas mahasiswa university madinah yang dikisahkan tidak tampan dan sedap mata memandangkan, namun dia sangat bijak, romantic, tawadhu dan cukup peka dengan keadaan sekelilingnya. Bahkan berkali-kali Ayyas digambarkan menangis akan hal-hal yang ia anggap merupakan dosa atau mendekati dosa.

Saya mengambil masa yang lama untuk memahami ayat-ayat yang digunakan penulis. Berbeda dengan ayat-ayat cinta dan ketika cinta bertasbih, BUMI CINTA mempunyai dialog-dialog yang sarat dengan muatan dakwah namun cukup panjang dan saya sendiri perlu cermat untuk memahaminya.

Pencarian mencari TUHAN, isu Palestin dan Yahudi, cinta malah nilai-nilai sejarah yang dititipkan di dalam novel ini perlu pada penghayatan yang tinggi. Inilah cabarannya.

Saya mengharapkan ada kesinambungan bagi novel BUMI CINTA. Perjuangan Ayyas di bumi Russia perlu diperincikan lagi oleh Habiburrahman.

Bagi pencinta novel-novel ‘berisi’, novel ini tidak gagal untuk memberi pengisian, insya-allah. Yang pasti, saya cukup senang dengan bahasa-bahasa puitis yang digunakan dalam karya ini. Tidak rugi memilikinya, kalian pasti JATUH CINTA dengan BUMI CINTA.

Sedutan novel BUMI CINTA.

Hanya manusia tidak mengerti bahasa tasbih mereka.Dan ketika alam bertasbih hanya sedikit manusia yang ikut dalam irama tasbih alam semesta. Hanya sedikit manusia yang mengingat Tuhannya,sebahagian besar manusia hanya ingat pada dirinya dan kepentingan nafsunya sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s