Berani Untuk Merobah

Bismillahirrahmanirrahim

ALHAMDULILLAH

Meninggalkan alam mahasiswa sememangnya membuka satu lagi lembaran dalam sejarah hidup diri sendiri.

Sudah ditinggalkan zaman yang penuh idealisma, memberi cabaran, merencana dan merancang sememangnya menyebabkan kadangkala keadaan reality sekeliling lebih senang untuk membiarkan diri kita terus hanyut dalam suasana berbanding kita yang mempengaruhi suasana.

Hakikatnya, perlu sedar bahawasanya kini saya bukan lagi mahasiswa namun layak dipanggil mahasisTUA.

Berpencak di pentas kampus tidak sama dengan pentas realiti kehidupan sebenar. Inilah lapangan ummah, satu masyarakat yang penuh dengan warna-warni. Alhamdullilah, setiap pengalaman yang dititip di bumi kampus sedikit sebanyak membantu dalam mengisi lubang-lubang kekurangan diri dalam menangani setiap cabaran yang datang. Perlu banyak sabar dan sentiasa berusaha membaiki diri.

Menarik mengenai kenyataan Timbalan Menteri Pengajian Tinggi,12 Mac 2010, Datuk Saifuddin Abdullah mengingatkan mahasiswa di Institusi Pengajian Tinggi (IPT) agar sentiasa memperbetul setiap perkara yang dilihat salah bukan sahaja di universiti malah dalam pentadbiran negara.Mahasiswa juga tegasnya boleh melontarkan kritikan kepada kerajaan dan kerajaan pula tidak seharusnya melabelkan pengkritik sebagai pembangkang.

Secara peribadi, saya bersetuju apabila kebenaran harus diberikan kepada mahasiswa untuk menjadi ‘check and balance’ pada kerajaan. Mana mungkin kita menafikan,bahawasanya  golongan mahasiswa inilah yang bakal menjadi pelapis kepada kepimpinan masa akan datang.

Tetapi harus diingatkan, mentaliti kerajaan juga harus sentiasa terbuka dengan kritikan yang diberikan. Situasi lazim yang berlaku apabila mahasiswa-mahasiswa yang lebih ‘outspoken’ ini biasanya akan disekat dan di ‘black listkan’ dalam university masing-masing. Penganjuran-penganjuran program yang bersifat menyentuh dan membincangkan isu Negara juga seharusnya disuburkan kembali dalam kampus. Lebih-lebih lagi di university kesayangan saya yang bakal melahirkan para pendidik. Tidak hanya untuk duduk senang, selaku pendidik kita seharusnya lebih peka dan cakna dengan isu yang berlaku disekitar.

Suka saya mendengar perkhabaran kampus apabila diwujudkan kembali sudut pidato. Dahulunya saya berkira-kira untuk mewujudkannya semasa kepimpinan dalam mpp lepas, namun atas beberapa faktor segalanya harus ditangguhkan. Namun alhamdullilah, sekarang sudut pidato telah diwujudkan kembali. Syukur, ini merupakan perkembangan yang baik. Kesedaran mahasiswa  tentang peri penting peranan dan tanggungjawab kita terhadap pembangunan masyarakat dan isu-isu antarabangsa berasaskan kepada kebenaran, keadilan dan kejujuran yang semakin dominan cukup cantik dilahirkan dengan wujudnya sudut pidato ini. Inilah mahasiswa. Jangan kita sekat mentality kita dengan 3k, kuliah, kafe, kolej.

Usah bertangguh lagi. Hakikatnya , kebenaran sudah diberikan, manfaatkan peluang sebaiknya dengan berpencak sebaiknya selaku mahasiswa sementara masa masih ada.

p/ s : adik-adik, tentukan tujuan hidup, dan berjuanglah untuk mencapainya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s