Ros Mode

Alhamdullilah, hari ini saya masih mampu menjejakkan kaki ke sekolah yang dahulunya pernah mendidik saya sehingga menjadi diri saya pada hari ini. Kali ini kunjungan saya ke sekolah adalah disebabkan tugasan ROS (Rancangan Orientasi Sekolah) yang diadakan pada akhir semester empat bagi melengkapkan markah 10% tugasan. Bagi mereka yang bakal bergelar pendidik, anda akan mengalaminya jua.Sebenarnya ianya lebih kepada permerhatian mengenai persekitaran sekolah, cara pengurusan serta pentadbiran sekolah. Lebih 9 tahun sudah saya tinggalkan dunia sekolah rendah.
Individu yang paling bersemangat dalam tugasan ini tentulah bonda saya Azizah Pain, yang memberi galakan sejak mulanya. Sampai bonda setuju untuk menulis dalam blog saya mengenai ROS (bonda amat teruja sebenarnya).
Ya Allah, sesungguhnya redhaMU terletak pada redha kedua orang tuaku

Pertemuan dengan bekas-bekas guru lama saya menimbulkan satu nafas baru bagi saya dalam bergelar sebagai pendidik. Dahulunya, suara itulah yang mengajar saya, menahan karenah dan tingkahlaku yang amat kurang menyenangkan dan akhirnya kami semua berjaya. Terima kasih cikgu! Jasa anda memang tidak ternilai.

Situasi 1 : Ya Rabbi, kamu datang jugak akhirnya, 9 tahun sudah kamu tinggalkan sekolah, sekarang baru kamu datang balik
Situasi 2 : Kamu batch 1999 kan? Lama sungguh cikgu tak dengar berita dari kamu, kamu macammana sekarang?
Situasi 3 : Tiba masanya kamu datang menabur bakti semula kepada sekolah lama, cikgu bangga dengan kamu
Situasi 4 : dan…..

Ya Rabb, saya sungguh terharu dengan guru-guru saya. Mereka masih mampu mengingati saya dan rakan-rakan. Inilah kekuatan seorang guru. Ini belum masuk lagi pengalaman saya berjumpa dengan guru-guru yang tidak mengajar saya. Mereka masih mampu merasai “chemistry” yang telah kami tinggalkan di sekolah dahulu. ALHAMDULLILAH. Saya kira saya telah membuat pilihan yang tepat dengan memilih untuk melakukan ROS di sekolah lama. Terima kasih Bonda (Perancang utama saya).

Dan kini, saya sedang berada di pusat sumber sekolah menunggu untuk masuk ke kelas selepas ini. Guru Penolong Kanan 1 telah memberi beberapa kelas gantian kepada saya dan rakan-rakan. Untuk lebih matang, kami perlukan pengalaman. InsyaALLAH, kami berusaha laksanakan yang terbaik. Bukan mudah menjadi cikgu. Kami sedar perkara itu, setelah terpukul dengan karenah murid-murid yang cukup mencabar. Seringkali kami masuk ke dalam kelas dalam keadaan minda yang sentiasa berfikir ingin memberikan yang terbaik kepada anak-anak murid kami.

Susah!

Teorinya kami telah belajar, namun pengaplikasiaanya jauh dari apa yang diduga. Saya mula meragui kemampuan diri untuk bergelar sebagai pendidik. Adakah punya waktu bagi saya untuk menjadi pendidik yang baik seperti guru-guru saya yang dahulu?

Sisa ROS kian berbaki 5 hari sahaja lagi.. Ayuh sahabat-sahabat kita usaha memanfaatkannya! 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s