Kem pemantapan JMK

Bismillahirrahmanirrahim.

Saya mengambil kesempatan untuk menulis sedikit sebanyak sebelum bergerak ke pulau pangkor esok. Saya dan sahabat-sahabat masih lagi belum pulang memulakan cuti semester kami yang telah lama bermula bagi orang lain tapi tidak bagi kami. Alhamdulillah, bagi menghabiskan sisa-sisa memegang wasilah diperingkat kolej kediaman maka, kali ini saya mengalami putaran yang sama. Jika dahulu saya dilatih oleh senior-senior jmk (jawatankuasa mahasiswa kolej) maka kali ini saya pula yang melatih junior-junior.

Putaran kehidupan. Terasa begitu sekejap masa berlalu, apabila melihat para peserta seramai 30 orang seronok membuat ldk( itu pemerhatian saya),  terasa sayu melihat team saya yang telah bertungkus lumus memegang wasilah selama 2 penggal. Alhamdulillah, timbang tara telah dijalankan. segala kritikan saya terima sepanjang menjadi wasilah. tidak dinafikan, sepanjang 2 penggal ini jugalah pelbagai kemelut hati dan perasaan bermain dalam diri. Ini baru sedikit saya kira. Ditaklifkan untuk memegang wasilah dirasakan sebagai satu tarbiyah buat diri. ada kala diri ini gagal untuk menangani masalah yang dihadapi sepanjang memegang taklifan ini. 

Buat sahabat-sahabat yang menjadi pilihan ALLAH untuk ditarbiyah, ana yakin dengan antunna sekalian. Kalau bukan antunna, siapa lagi yang mampu untuk meneruskan perjuangan kita. Banyak lompang yang ditinggalkan oleh ana untuk kalian baiki semula. InsyaALLAH, semoga antunna tidak merasa beban dengan bebanan yang sedikit ini. Ana sentiasa berada menyokong kalian.

Kem ini diadakan khusus untuk memberi pendedahan awal kepada jmk baru berkenaan situasi kolej dan mehnah serta tribulasi yang mereka bakal alami. ALHAMDULLILAH. saya sendiri mendapat banyak input-input baru dalam bertindak sebagai fasilitator untuk kem ini. Lebih-lebih lagi sebagai yang mencipta modul.

Tertarik dengan satu ldk yang dinamakan “kapal karam” yang mana memerlukan para peserta berkorban untuk memilih empat sahaja penumpang yang perlu dibawa di dalam kapal, namun kapasiti yang berlebihan menyebabkan ada yang perlu terkorban. Perdebatan hangat serta sesi ‘backup membackup’ begitu jelas di kalangan peserta.

Akhirnya, keputusan mereka perlu dilakukan. saya terkejut apabila rata-rata di antara mereka ingin sama-sama naik dan karam dalam kapal terbabit. Tadinya masing-masing pertahankan diri, sekarang apabila keputusan dibuat masing-masing tidak mahu meninggalkan antara satu sama lain. Hmmm… Keadaan ini jarang dihadapi. andai kata perlu membuat keputusan mengorbankan seseorang realitinya kita akan tetap memilih seseorang untuk dikorbankan. itulah hakikatnya. ianya bukan retorik.

Maka, penjelasan fasilitator saya kira cukup membuka ruang minda para peserta untuk lebih bertindak secara rasional dan praktikal. bukan retorik. Konsep wala’ dan musyawarah itulah yang menjadi faktor yang paling dominan dalam menyelesaikan krisis yang dialami dalam sesebuah organisasi. ALHAMDULLILAH. junior-junior tampak jelas menerima penjelasan fasilitator. biarpun berlainan fikrah tetapi kita semua tetap sujud pada qiblat yang sama. insyaALLAH. moga kalian lebih matang nanti.

esok, kami bakal teruskan kem di pulau pangkor pula!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s