Usah ada alasan

Bismillahirrahmanirrahim.

Telah lama saya biarkan blog berhabuk tanpa sebarang post yang terbaru. Saya akui kesilapan diri membiarkan diri terus hanyut dengan vitamin Malas yang berlebihan untuk menekan papan kekunci mencoret sesuatu yang baru dikongsi dengan sahabat-sahabiah sekalian. 

Program Wacana Sains dan Al-Quran

Program Bersama Mufti Negeri Sembilan

Program Wacana Pendidikan

Bengkel solat

Dan program-program lain lagi…… 

Begitulah situasi yang digambarkan di dalam universiti kesayangan pelajar, dan pada masa yang sama.. 

Pesta Ponggal.

Pesta Kebudayaan

Pesta Nyanyian Lagu-lagu asli.

Dan saya sendiri terlupa dengan pelbagai nama program bercorak hiburan lain yang turut disediakan.

 Sahabat-sahabiah sekalian,

Dalam kita merencanakan hari-hari sebagai seorang mahasiswa apatah lagi seorang bakal guru pada masa hadapan, saya sentiasa mengingatkan diri dan memaksa diri untuk menghadiri majlis-majlis keilmuan. Inilah yang membezakan kita dengan mereka-mereka yang lain. Pilihannya semua berada di tangan kita.

 Andai pada masa hadapan, kita bakal menghantar anak-anak kita ke sekolah, sanggup atau tidak kita melihat mereka dididik oleh guru-guru yang cetek ilmu dan tidak cakna dengan perkembangan semasa? Saya tertarik dengan tulisan Profesor Sidek Baba dalam bukunya Pendidikan Rabbani (hingga hari ini saya masih belum menghabiskannya), beliau menyatakan bahawasanya seorang guru bukan sahaja bertindak sebagai pengajar, namun yang paling utama sebagai Muallim, Muddaris dan Muaddib.

 Saya akui, kekangan di universiti kecintaan kita dengan pelbagai kerja kursus dan discussion group sebagainya, namun cuba kita sama-sama koreksi diri semula, adakah tidak punya masa untuk kita menghadiri dan memenuhi kerusi-kerusi kosong yang disediakan penganjur hanya dalam masa 2 jam.  

Sibuk, sibuk, sibuk.

 Tidak ada masa… 

 Perkataan yang sering kita jadikan alasan. Kita lupa bahawasanya apabila berada dalam majlis-majlis ilmu, malaikat akan menebarkan sayapnya dan disitulah turunnya keberkatan yang dijanjikan ALLAH kepada HambaNYA. Signifikannya, ALLAH akan meningkatkan darjat bagi orang-orang yang berILMU. Untuk menjadi seorang yang berILMU tidak cukup kita menyiapkan assignment dan menfokuskan kepada peperiksaan semata-mata.   

Dan saya mengakui, andai kita sering mengkritik atau mengutuk program-program yang bercorak hiburan kenapa bila mana program keilmuan disediakan kita bukannya menjadi orang pertama yang duduk memenuhi ruang apatah lagi bangun mengajukan soalan? Inilah ironiknya dengan waqi’ atau situasi kita di universiti kesayangan kita semua, kita sering mengkritik dalam masa yang sama kita tidak berusaha untuk membaikinya. 

Ini belum lagi masuk isu yang dilaporkan oleh pensyarah-pensyarah yang pergi menilai pelajar praktikum. Pelbagai kritikan diterima. Pelajar kita malaslar, tak tahu mengajar, asyik bercinta dengan pelajar, dan lain-lain kes yang didiamkan.  

Pesan pada diri.

Janganlah kamu mencipta alasan buat diri . Jangan kamu menzalimi diri dengan tidak memberi didikan yang sempurna.

Jangan kamu bertangguh lagi.

Ingat, Satu hari nanti kamu bakal pendidik, generasi Islam yang Rabbani.Jangan kamu biarkan pancaindera yang dikurniakan dan dipinjamkan sementara oleh ALLAH dicemari dengan benda-benda yang sia-sia.  

Semoga masih ada waktu untuk kita..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s