Saya, anda dan AUKU

Entry yang menarik untuk dikongsi bersama. Sentiasa diperdebatkan tapi tidak tahu bagaimana hendak mengubahnya

Untuk entri kali ini, penulis agak tertarik untuk berbicara tentang Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU). Mungkin dikalangan pendebat IPT, perkara ini sudah beberapa kali diperdebatkan namun bagi mahasiswa yang tidak pernah mengikuti debat, ia mungkin agak asing bagi mereka. Secara umumnya, AUKU digubal adalah sebagai garis panduan terhadap tatatertib mahasiswa bagi mengelakkan mahasiswa terjebak dengan perkara yang tidak sepatutnya. Namun, dari aspek pelaksanaannya mahupun dari dasar AUKU itu sendiri, sejauh manakah keadilannya? Memandangkan keadaan kini sedang hangat dengan Pilihanraya Umum ke-12, penulis tertarik untuk berbicara sedikit tentang Seksyen 15 Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 [Akta 30] yang menyatakan larangan terhadap mahasiswa untuk terlibat secara langsung ataupun tidak langsung terhadap mana-mana persatuan, parti politik, kesatuan sekerja atau apa-apa jua pertubuhan, badan atau kumpulan orang lain kecuali sepertimana yang diperuntukkan di dalam perlembagaan atau diluluskan oleh Naib Canselor.

Namun persoalaannya, adakah AUKU ini sekadar bertindak ke atas pelajar yang terlibat dengan kempen politik pembangkang manakala kempen politik kerajaan pula KEBAL dari AUKU? Penulis ingin membawa para pembaca merenung kembali ketika ‘Gelombang Kuning’ menggegarkan negara dek kerana menuntut pilihanraya yang bersih dan adil. Ketika itu, seluruh wakil universiti dikerahkan untuk memantau tempat kejadian bagi memastikan tiada mahasiswa yang terlibat dalam perhimpunan tersebut. Kepada yang terlibat, hukuman seperti yang termaktub di dalam AUKU sedia menanti. Itu halnya apabila ia berkaitan dengan pembangkang.Kita lihat pula kempen pihak kerajaan. Program Senam Seni Bersama Timbalan Perdana Menteri yang diadakan pada 23 Februari 2008 telah melibatkan sebilangan rakyat termasuk MAHASISWA!

 Dari aspek penamaan program itu sendiri mungkian ianya satu program berbentuk riadah bagi menggalakkan masyarakat menjalankan gaya hidup yang sihat. Namun kita lihat pula apakah intipati program tersebut. Setiap peserta program diberikan t-shirt percuma iaitu terdiri daripada warna Jalur Gemilang, merah, putih, biru dan kuning. Mungkin untuk menunjukkan patriotisme. Tidak mengapa. Apa yang mengecewakan adalah perkataan yang tertulis dibahagian belakang baju tersebut iaitu “BARISAN KITA WARISAN KITA”, tidakkah terang-terangan ianya berbentuk kempen politik dan mahasiswa MEMILIKI baju tersebut!! Adakah AUKU membenarkan perkara sebegini? Andai kata baju BERSIH dipakai dan dimiliki oleh mahasiswa, sudah pastinya tribunal AUKU menanti mereka.Merujuk pula kepada pengucapan TPM secara jelas menyindir ketiadaan warna hijau semasa program tersebut. Sedikit unsur politik terpacul dari mulut beliau. Kemudian ada pula kenyataan “BERDIRILAH DALAM BARISAN UNTUK MENGEKALKAN WARISAN KITA”, juga elemen politik terpacul. Banyak lagi kandungan-kandungan ucapan yang sememangnya berbaur politik untuk berkempen agar rakyat terus menyokong kerajaan. Permasalahannya, kenapa pula dalam program sebegini mahasiswa dibenarkan untuk hadir bahkan diberikan sokongan oleh IPT untuk menghantar pelajar mereka ke program tersebut. Segelintir pelajar pula diwajibkan untuk hadir ke program ini demi melengkapkan syarat terhadap sesuatu permohonan.

Penulis berpendapat program ini sebenarnya berbaur politik dan merupakan salah satu bentuk kempen pilihanraya yang tersirat. Namun dimanakah para pelaksa AUKU pada ketika ini? Mengapa mahasiswa dibenarkan berada dikawasan program tetapi program lain dibatalkan gerak kerjanya? Tidakkah mahasiswa yang berada ataupun hadir ke program ini boleh dikenakan AUKU pada seksyen yang sama? Adakah AUKU tidak boleh bertindak pada keadaan yang memihak kepada kerajaan? Sejauh mana keadilan pelaksaanaannya?
Andai kata benarlah AUKU diwujudkan untuk mengawal mahasiswa, sepatutnya kedua-dua keadaan sama ada yang memihak pada kerajaan mahupun pembangkang patut dihindarkan dan kepada yang terlibat, wajar dikenakan tindakan.

Barulah jelas KEADILAN pada AUKU tersebut. Mungkin ada yang menyatakan teras program tersebut adalah untuk beriadah dan bukan untuk berpolitik. Namun bagaimana pula sekiranya pihak pembangkang menganjurkan ceramah agama bagi mempertingkatkan kesedaran umat Islam dan pada masa yang sama diselitkan unsur politik seperti program tersebut. Satu keadaan yang sama tetapi yang pastinya tindakannya berbeza. Sudah menjadi lumrah penggiat politik, andai kata diberi ruang untuk berkata-kata, kempen politik tidak dapat dielakkan. Pastinya akan terpacul dari mulut mereka walaupun sedikit. Untuk menunjukkan KEADILAN terhadap pelaksanaan AUKU, adalah lebih molek untuk pihak IPT menghindarkan diri daripada terlibat dengan sebarang program yang membabitkan ahli politik kerana secara tidak langsung program tersebut boleh menjadi medan berpolitik.Penulis bukanlah seorang pro-kerajaan ataupun pro-pembangkang, namun peraturan tetap peraturan seperti mana yang telah digariskan. Sikap neutral perlu diutamakan tanpa kompromi terhadap mana-mana pihak. Laksanakanlah dengan adil dan tunjukkan keadaan seperti dacing yang seimbang dan bukannya berat ke kiri atau pun ke kanan bagi mengelakkan permasalahan dan pertikaian di hari mendatang.

Hidup ibarat roda, ada kalanya di atas dan ada kalanya di bawah. Bukan sepanjang masa kita dijamin akan berada di dalam golongan yang memerintah kerana mungkin ada ketikanya kita juga akan berada di dalam golongan yang diperintah. Hanya masa yang menentukan segalanya. Tegakkanlah keadilan dan hindarilah kebatilan. Jangan cemari keADILAN demi kePENTINGAN.

 p/s : mahasiswa kene sentiasa celik dan cakna!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s